ksnr.us

Ruang Belajar Teknologi Terkini Dan Terpopuler

Kanpur ialah

Kanpur ialah

Kanpur ialah
Kanpur ialah

Kanpur ialah salah satu kota di India

terletak di bantaran Sungai Gangga yang dianggap suci di Uttar Pradesh. Sebelumnya kota ini disebut Cawnpore. Kota ini terletak di Distrik Kanpur Nagardan pada tahun 2001 berpenduduk 2.532.138 jiwa, menjadikannya sebagai kota terbesar di Uttar Pradesh. Di masa lalu, kota tua Jajmau dan Bithoor adlah kota besar di bantaran Gangga.

Sejak abad ke-19 kota ini adalah

produsen tekstil yang penting dan merupakan tempat penting bagi penyamakan kulit dan produksi aksesoris militer.

Khas dari kabupaten ini adalah chikankari, atau bekerja chikan, seni tradisional yang masih merupakan bagian integral dari kehidupan dan sumber pendapatan bagi keluarga setempat.

Chetan Sharma, Sarita Sharma dan Ujjwala Subhedar (2007),

menyatakan bagi para wanita pusat Uttar Pradesh untuk mengakses sumber daya yang akan memungkinkan mereka untuk meningkatkan keterampilan dan mata pencaharian mereka. Oleh karena itu, Yayasan Datamation dan InfoDev merancang multidimensi, multipihak teknologi informasi dan komunikasi (TIK) untuk proyek pembangunan.
Proyek “Menempatkan TIK di Tangan Perempuan dari Kanpur dan ‘Chikan’ Bordir Pekerja Lucknow” telah berhasil mendirikan pusat di masyarakat miskin di area / Kanpur Lucknow. jangkauan yang luas dan kemitraan strategis dengan pemimpin opini setempat telah menarik populasi target dua perempuan – mereka yang terlibat di sektor informal dan mereka yang terlibat dalam produksi “chikan” bordir – termasuk sebagian besar wanita Muslim. Pusat-pusat menyediakan pelatihan di wilayah target keterampilan: keterampilan komputer, keterampilan kerajinan tangan, dan pengetahuan kesehatan.

Proyek ini bertujuan untuk menjawab tiga pertanyaan kunci:

Dapat TIK [teknologi informasi dan komunikasi] meningkatkan kapasitas perempuan yang bergerak di sektor informal untuk meningkatkan pendapatan mereka dan / atau memungkinkan perempuan untuk memasuki sektor informal dan menghasilkan penghidupan yang berkelanjutan?

TIK dapat meningkatkan kapasitas perempuan terlibat dalam perdagangan hasil karya, seperti bordir “chikan”, untuk meningkatkan pendapatan mereka?

TIK dapat meningkatkan kapasitas “chikan” pekerja untuk terlibat dalam sumber-sumber alternatif mata pencaharian di dalam baik sektor informal atau formal, dengan demikian meningkatkan kemampuan mereka untuk mencapai penghidupan yang berkelanjutan mengingat kejenuhan-lebih pekerja di industri “chikan” dan yang terkait menurun kembali?

Keberhasilan proyek ini sampai sekarang telah menciptakan peluang baru untuk bergerak di luar tujuan aslinya dan menyediakan model yang sangat kuat dan inovatif untuk menciptakan perubahan signifikan dalam potensi pasar pekerja chikan. Untuk memanfaatkan peluang ini, proyek tersebut memerlukan bantuan teknis tambahan, yang paling penting dalam bentuk keahlian pemasaran industri-spesifik internasional.
Mempromosikan akses perempuan dan meningkatkan keuntungan perempuan dari TIK tergantung pada konteks melalui hubungan gender dipahami dan bagaimana pemahaman ini kemudian diterapkan pada proyek perencanaan. Untuk memahami faktor-faktor budaya dan ekonomi digunakan perempuan TIK, kami bekerja informal diskusi dengan wanita yang berpartisipasi dalam ICT proyek, wawancara mendalam, analisis peserta les terdaftar pada saat masuk ke ICT pusat, dan perusahaan susu.

Para identifikasi perempuan buta huruf, awal pernikahan, mahar (harga pengantin wanita) sistem, dan kurangnya kesempatan kerja sebagai hambatan bagi mereka pemberdayaan. Dalam bangun dari epidemi seperti virus dan demam berdarah, peserta juga menyatakan besar kepentingan dalam menggunakan TIK untuk mengambil informasi kesehatan.

Baca Juga :